Sunday, May 2, 2010

Lagu Duniawi ??

Dalam kepening lalatan membuat project OOP [object oriented programming], kedengaran suara rumate menyanyi, em..dalam hati "dengar lagu sedap jugak ni" sebenarnye dari tadi lagi nak dengar lagu tapi takut menganggu rumate yang sejak tadi senyap menghadap komputernye.

Maka tetikus digerakan kearah music folder..."nak dengar lagu yang tenang ke macam mane ek".."tekan je la ikut sedap hati"...ana bermonolog sendiri...'sebelum cahaya dari letto menjadi pilihan tetikus ana...layan

Ku teringat hati
Yang bertabur mimpi
Kemana kau pergi cinta
Perjalanan sunyi
Engkau tempuh sendiri
Kuatkanlah hati cinta

Chorus:
Ingatkan engkau kepada
Embun pagi bersahaja
Yang menemanimu sebelum cahaya
Ingatkan engkau kepada
Angin yang berhembus mesra
Yang kan membelaimu cinta

Kekuatan hati yang berpegang janji
Genggamlah tanganku cinta
Ku tak akan pergi meninggalkanmu sendiri
Temani hatimu cinta

Chorus

Ku teringat hati
Yang bertabur mimpi
Kemana kau pergi cinta
Perjalanan sunyi
Engkau tempuh sendiri
Kuatkanlah hati cinta

Chorus

sambil dengar sambil buat OOP..tiba-tiba

"isma , jom kita dengar lagu-lagu duniawi sikit.. " rumate bersuara

"duniawi ?!!" ana sedikit kepelikan dan terkejut...tapi sebenarnye lucu dengan statement tu...seolah-olah mengeletek pencrease ana..lucu bukan main-main..

lagu duniawi..erm mungkin selama ni bilik kami suka layan nasyid dan lagu-lagu yang berkait dengan ukhrawi kot..tapi pendapat ana sendiri..tiada salahnye nak layan lagu yang rumate ana gelarkan sebagai "lagu-lagu duniawi"...as long as bertepatan dengan garis yang telah ditetapkan oleh islam

panduan lirik dalam islam

i.Kalimah syahadah dalam bahasa Arab hendaklah disempurnakan.
ii. Tidak mengandungi sebutan yang boleh membangkitkan nafsu syahwat, perkataan lucah, menggambarkan arak, dan memberi perangsang melakukan dosa.
iii. Tidak mengandungi unsur-unsur pemujaan kepada makhluk dan peribadi.
iv. Tidak mengandungi ungkapan-ungkapan yang melanggar adab kesopanan dalam Islam.
v. Tidak mengandungi ungkapan yang melanggar akidah dan syariat Islam.
vi. Tidak mengandungi unsur mengutuk nasib dan lucah.
vii. Tidak mengandungi unsur menghina, mengaib, mencaci, memfitnah dan seumpamanya.
viii. Tidak boleh menjadikan teks al-Quran sebagai lirik.


Bijak Mentafsir

Lagu letto -sebelum cahaya ni, alhamdulillah menepati syarat-syarat di atas . Malah jika diperhatikan lagu ini juga seolah-olah bercorak ukhrawi. Cahaya yang ana dapat tafsirkan mungkin adalah hidayah Allah dan lirik lagu ini banyak menggunakan unsur-unsur alam yang jika di perhatikan memberi ketenangan dan keinsafan berdasarkan unsur alam iaitu "angin yang berhembus" dan "embun yang bercahaya"... [mengalahkan sasterawan je ana mentafsir]

jadi nak dengar lagu atau nak berhibur tu tidak salah, tapi kita yang harus bijak memilih...Namun demikian sebaik-baiknya pilihlah lagu yang dapat mengingatkan kita pada ALLAH..."Hanya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang"..

"eh, kate nak dengar lagu duniawi.."rumate bersuara lagi tatkala terdengar lagu maher zain dari laptop ana...lucunye la sahabat ana yang sorang ni

"aku tak de lagu duniawi yang sedap-sedap la"...ana menjawap dalam keadaan ketawa yang tak habis lagi....

macam tu la ragam penduduk v4a-s1-6....gelak sokmo...


Share:

0 comments:

Post a Comment