Sunday, July 18, 2010

T.A.W.A.K.A.L

Seperti yang telah ana janjikan sebelum ini..i’allah ana kupas sedikit tajuk tawakal daripada buku islahul Qulub [ hati sebening mata air ] karangan penulis terkenal yang diberkati Allah – Amru Khalid

Suka ana kongsikan satu contoh bekenaan salah faham terhadap konsep tawakal yang terdapat dalam buku ini. Seseorang yang sakit tidak mahu makan ubat dan hanya berkata “ aku bertawakal kepada allah dah berdoa hanya kepadaNya “ ataupun seorang gadis yang dilamar hanya menerima lamaran tanpa bertanya latar belakangnya meskipun calon suami itu tampak begitu alim dan terpelajar.

Sememangnya tawakal itu ibadah hati namun perlu ditekankan bahawa anggota juga harus berusaha, mengambil sebab dengan bekerja keras setiap hari, belajar bersungguh-sungguh dan mencari apa yang bermanfaat lagi membari kebaikan.

Makna tawakal

Kata tawakal berasal dari nama Allah Al-Wakil yang bermaksud dzat yang menguruskan hambaNya dengan kebaikanNya, tidak akan menyia-nyiakan dan menimpakan kemudharatan bahkal Dialah yang akan menunujukkan jalan kebenaran. Terdapat beberapa pengertian tawakal menurut ulama

1. Kepasrahan hati dihadapan Allah seperti pasrahnya mayat dihadapan orang yang memandikanya. Ia membolak-balikkan mayat itu sesuka hatinya. Begitulah tawakal. Kita katakan pada allah “ Ya allah, lakukan semua yang engkau kehendaki, aku pasrah dengan seluruh keberadaanku, aku redha dengan apa yang engkau lakukan , aku bertawakal kepada-Mu kerana aku yakin Kau tidak akan menjerumuskanku menuju kemudharatan”

“Dan bertawakkallah kepada Allah yang hidup (kekal) Yang tidak mati, dan bertasbihlah dengan memuji-Nya. Dan cukuplah Dia Maha Mengetahui dosa-dosa hamba-hamba-Nya.”
[25 : 58]

2. Membiarkan Allah membuat mengikut aturanya sedangakan kita sentiasa redha menerima kerana bahawa Allah tidak mungkin akan membiarkan kita sentiasa berada dalam kesulitan. Kita tabah dan sabar menerima, lalu kita katakan “ya allah, apa yang datang dariMu aku senang menerimanya”

Berkata Musa: "Hai kaumku, jika kamu beriman kepada Allah, maka bertawakkallah kepada-Nya saja, jika kamu benar-benar orang yang berserah diri."
[10 : 84]

3. Menyempurnakan “asbab” melalui perbuatan anggota badan .Seperti orang yang ingin mendapat pekerjaan. Maka dia perlulah menempuhi interview namun hatinya terus bergantung kepada Allah. Oleh sebab itu, sekiranya berlaku kegagalan dia tidak akan mudak putus asa, malah akan mengucapkan “alhamdulillah pasti ada hikmahnya”

“Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan[768] yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya”
[13 : 11]

4. Kita merelakan Allah menjadi wakil kita. Sama sepertinya orang yang menjual rumah malalui agen penjualan. Dia setuju sepenuhnya terhadap agen tersebut untuk melakukan apa-apa sahaja terhadap hartanya dan dengan senang hati menandatangani kontrak.
Namun telahkah kita tanda tangan kontrak dalam akad perwakilan dengan Allah? Dia bernama Al- Wakil tetapi kita tidak percaya kepadaNya? Bukankah itu bodoh ? kita mewakilkan urusan kita kepada manusia lalu wajarkah kita berasa tenang ?

Siapa yang menangis saat menghadapi kematiannya kerana memikirkan anak-anak yang ditinggalkan – pada siapa meraka akan ditinggalakan – ia bukan orang yang bertawakal.
Kita akan tinggalkan pada al-Wakil.Tidakkah kita tawakal kepada Allah? Maka ketika abdullah bin mas’ud menghadapi ajal di zaman khalifah utsman bin Affan , khalifah datang menjenguknya dan berkata “ wahai ibnu mas’ud kami akan memberimu wang” ibnu mas’ud bertanya “ mengapa?”. Khalifah menjawap “bukankah kamu mempunyai tiga orang anak gadis?” ia bertanya “apakah kamu takut meraka akan menjadi fakir?” khalifah menjawap “ ya, wahai ibnu mas’ud,aku takut meraka akan menjadi fakir” ia berkata “ tidak, demi allah, aku telah mengajari meraka untuk membaca surah al-waqiah setiap malam dan aku mendengar Rasulallah s.a.w bersabda, “barang siapa yang membaca surah al-waqiah setiap malam , ia tidak akan tertimpa dengan kefakiran selamnya”.

Perhatikanlah, kadang-kala manusia terlalu taksub dengan dunia. Orang yang sakit dan terlantar dihospital bergantung sepenuhnya kepada ubat dan doktor. Setiap hari pelbagai jenis ubat dan suntikan diambil namun tidak sedikitpun hati memohon kepada allah. Solat diabaikan lantaran kesakitan yang dianggap boleh sembuh hanya dengan memakan ubat dan menjalani pembadahan. Dimana keyakinan kepada Allah?

“Barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. “
[65 : 2,3]



Belajar Bertawakal


Hati kita harus benar-benar belajar bertawakal dan berserah kepada allah. Mengapa Allah? Mengapa bukan yang lain? Maka Allah berfirman ,

“(Dia-lah) Tuhan timur dan barat, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, maka ambillah Dia sebagai pelindung. “
[73 : 9]

“Katakanlah: "Dia-lah Allah Yang Maha Penyayang kami beriman kepada-Nya dan kepada-Nya-lah kami bertawakkal.”
[ 67 : 29 ]

Mengapa? Kerana Dialah Rabb timur dan barat yang digengamananya segala sesuatu. Dialah Tuhan yang maha pengasih dan penyayang yang tidak akan membiarkan kita dalam keburukan. Dialah Ar-rahman yang mengajak kita pada kebaikan.
Share:

0 comments:

Post a Comment