Monday, January 24, 2011

Peringatan kita bersama


“eh, apesal engkau tak pakai tudung pulak ni? Ni kan luar rumah” tegur seorang wanita kepada jirannya dihadapan jiran-jiran yang lain. Merah padam muka si Jiran menahan malu.

Cuti yang sangat panjang semesta ini, menemukan ana dengan pelbagai kerenah masyarakat di kejiranan ana. Sesekali gelagat dan tingkah mereka ana perhatikan. Kelihatannya manusia kini semakin berani dan lantang bersuara dan tidak terkecuali diri yang menulis ini. Tidak ana nafikan bahawa kelantangan suara sedemikian ada baiknya. Namun dari perspentif lain, yang keras hanya boleh dilembutkan dengan sesuatu yang lembut juga.

Adap dalam berdakwah juga menuntut kita untuk bijak dan berlemah lembut. Sesiapa yang menasihati saudaranya secara rahsia, maka ia telah menasihatinya dan mengelokkanya dan sesiapa yang menasihati saudaranya secara terang maka ia telah membuka tembelangnya dan memburukkanya. Ada juga buku yang ana baca mengatakan bahawa jika menasihati secara terang, ia seolah-olah menelanjangkannya.

Ana yakin kita semua adalah manusia yang mempunyai kekurangan dan kecacatan; dan menjadi kewajipan orang Islam untuk memberi petunjuk sesama mereka tetang kekurangan dan keaiban yang ada pada mereka. Lataran seorang mu’min adalah cermin kepada saudaranya. Di antara sifat orang-orang yang beriman ialah mereka sama-sama memberi peringatan tentang kebaikan dan kesabaran.

******
Begitulah al-kisah ragamnya si masyarakat... Salam pembukaan, buat diri ana yang baru pulang ke UTP untuk meneruskan lagi pelayaran ilmu di kampus Tronoh ini. Berbekalkan azam, semangat dan roomate baru insyaAllah semesta ini diharapkan antum juga bersemangat seperti ana untuk meneruskan misi dakwah di bumi Allah s.w.t. Maaf atas keadaan blog yang lama dibiarkan sepi..namun alhamdulillah lalang yang tumbuh di tepi blog ini belum pun panjang untuk menutup ingatan ana terhadap blog yang ana kasihi ini. Nantikan post2 yang baru (^_^)

wallahualam

Share:

0 comments:

Post a Comment