Sunday, February 6, 2011

Kepimpinan Bukan kerana Kebendaan

Sabda Rasulallah s.a.w

Dari Abu Musa katanya : Aku masuk menemui rasulallal s.a.w bersama dua orang lelaki dari anak bapa saudaraku. Lalu salah seorang daripada keduanya menyatakan: “ Wahai Rasulallah, lantiklah daku ke atas setengah dari apa yang Allah serahkan kepadamu”, yang seorang lagi menyatakan hal yang sama. Lalu Rasulallah menjawab: “ Sesungguhnya kami, demi Allah, tidak akan menyerahkan kerja ini kepada seseorang yang memintanya atau seseorang yang amat inginkannya.”
(Diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim, Abu Daud dan Nasa’i)

Kata ustaz Mustafa Mashur dalam kitab Jalan Dakwah Antara Qiyadah dan Jundiah; dari segi kenyataan, kedudukan pemimpin dalam organisasi bukanlah antara perkara yang menjadi keinginan untuk memiliki pangkat, harta dan kuasa. Sebaliknya kepimpinan dalam organisasi adalah tanggungjawab dan amanah yang mana pada hari khiamat adalah menjadi perhitungan, kesusahan dan penyesalan kecuali kepada sesiapa yang menunaikan hak Allah.

Mungkin juga kita telah terbiasa mendidik diri bahawa jawatan adalah sesuatu yang harus ada ganjaran yang setimpal baik berbentuk fizikal seperti perkara yang boleh dilihat mahupun yang tidak dapat dilihat. Jika tidak dapat dalam bentuk kebendaan, dapat nama yang disanjung-sanjung dan sebut-sebut pun sudah memuaskan hati. Kata si hati “ok la, asalkan berbaloi dengan apa yang aku dah buat.”


Teringat pengalaman di sekolah menengah yang dirindui dahulu, rata-rata pelajar mengidam-idamkan jawatan pengawas sekolah. Ana juga antara yang berangan-angan untuk menyertai badan pelajar tersebut. Merit tinggi dan uniform cantik yang akan diterimakan seolah-olah mengaburi mata akan beratnya tanggungjawap. Ini kerana seperti yang kita ketahui pengawas adalah orang terpenting selepas guru-guru dan bertanggungjawab menjaga ratusan pelajar yang terdiri daripada rakan sebaya sendiri.

Lucunya [tapi bimbing sebenarnye] pelajar yang tidak berjaya mencapai angan-angan seperti ana, pasti menyimpan seribu rasa negatif. Cemburu dan kecewa sudah conferm bersarang sejak awal-awal mengetahui berita tidak diterima menjadi pengawas sekolah. Ada yang lebih parah, mengadakan demonstrasi tanpa suara iaitu “boikot pengawas”..habis semua peraturan digubal sendiri. Tidak sayang merit yang terkumpul ditolak begitu sahaja kerana melanggar peraturan sekolah.ish3..ana tidaklah sampai macam itu.

Pengajaranya memberi ganjaran, bukanlah perkara yang ditegah kerana Allah juga menyediakan pahala sebagai ganjaran untuk hambaNya yang beriman. Namun, mengejar ganjaran semata-mata adalah perkara yang tidak sepatutnya. Pada ana di sekolahlah tempat paling ideal untuk mendidik generasi pelapis ini akan hakikat tanggungjawap sebagai seorang pemimpin. Mungkin kita sebagai kakak2 dan abang2 boleh cuba menanamkan dalam di dalam diri adik-beradik kita supaya mereka menerima jawatan bukan hanya kerana nama dan kuasa, tetapi berniat menunaikan tanggungjawap dan hak Allah.

Oleh yang demikian berdasarkan hakikat ini, wajar untuk kita sama-sama menyedari bahawa, tidak sepatutnya ada ruang untuk merasa bahawa kedudukan pemimpin sebagai perkara yang diingini apabila ternyata kemuslihatannya lebih baik ditinggalkan kepada orang yang lebih layak baginya. Tiada juga ruang untuk merasa kecewa, berubah atau mencari helah apabila dipecat atau tidak diterima daripada menduduki tanggungjawap tersebut. InsyaAllah...

Seperti biasa, peringatan ini buat diri yang menulis, juga dedikasi khusus kepada President Mesir Husni Mubarak, ekoran kejadian rusuhan di negara di bawah pemerintahanya belakangan ini. Tidak lupa juga kepada pemimpin-pemimpin lain di luar sana. Juga kepada semua manusia kerana sekurang-kurangnya kita adalah pemimpin diri kita sendiri. Wallahua'lam
Share:

0 comments:

Post a Comment