Friday, October 14, 2016

Bicara tanpa kata

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI: SUAMIKU TAK ROMANTIK...: “Suamiku tak romantik... Kerana jarang-jarang kuterima jambangan bunga... Tanda ingatannya.. Suamiku tak romantik... Kerana sukarnya untu...

....

Peringatan yang amat bermanfaat kepada para isteri. Sememangnya impian setiap wanita untuk menjadi isteri solehah kepada suami yang amat dicintai. Saat lafaz 'aku terima nikahnya' yang diucapkan oleh seorang lelaki, mengikat seorang wanita menjadi suri dihati. Saat indah menyarung cincin ke jari manis isteri dan saat pertama kali mengucup tangan suami. Meyakini akan setia mengharungi semua suka-duka bersama. Memetrai ikatan suci perkahwinan setelah membulatkan hati untuk hidup bersama.

Terbayang detik-detik pernikahan saya dan suami yang berwalikan adinda bongsu di hadapan ibu dan ahli keluarga yang lain. Tiada debaran mahupun air mata yang menitis sehinggalah saat lafaz terima kasih yang perlu diucapkan buat ibunda tercinta. Taat ku telah beralih milik. Di hati ini ada satu perasaan berbaur 'ketakutan' yang berlegar-legar dalam minda. Mata yang telah sedia bengkak kerana menangis dalam pelukan ibu beberapa jam sebelum majlis akad nikah di masjid, banjir untuk kesekian kalinya. Apa agaknya yang menanti selepas ini. Hati terus berbisik...

Maka,bermula kisah cinta selepas nikah yang sangat bahagia. Kemudian merasai pengalaman manis menjadi seorang isteri kemudianya melalui detikdetik indah menjadi seorang ibu. Sehari-harinya cuba sedaya upaya mengurus rumahtangga disamping suami yang dikasihi lagi dihormati dan anak yang comel dan bijaksana.

Namun , wanita yang dijadikan Allah kaya emosi ini ada kalanya menjadi seperti anak kecil, meragam dan merajuk yang sukar dipujuk. Bukan kerana suami yang tidak bertanggungjawap, tidak dipeduli jauh sekali dipukul atau diherdik. Hanya merajuk sendiri-sendiri. Umpama anak kecil yang belum boleh berbicara cuba meminta kemahunya dipenuhi. Menangis berlinang air mata selagi kemahuannya tidak dituruti.


"Mu'min nak ape ni..ummi tak tahu" kata saya setelah cuba memujuknya dengan susu, biskut..menyanyi lagu-lagu kegemaranya.

Mu'min masih menangis. Saya dan suami masing-masing cuba meneka. Bola, kereta, lori, buku...semuanya di ambil..tetapi masih gagal. Dan terus menangis.

"ok ni ke" saya ambil botol yang pada awal tadi di pegangnya dan membuka penutupnya

"ikann" bergema huruf N, Mu'min bersuara selepas menyeka air mata sendiri..

Nak penutup botol air rupenya "ingat nak ape tadi" saya mengeleng kepala



Salah siapa? dia pastinya masih kanak-kanak yang belum boleh berbicara sefasih orang dewasa. Ummi dan abah.. kami telah cuba memenuhi tetapi masih gagal memenemui solusi yang diinginkan. Hakikatnya itulah ragam membesarkan anak-anak. Berexplorasi dan berexperimentasi. Dari masa ke masa pasti akan lebih memahami. Semuanya memerlukan masa.

Hakikat sememangnya begitu. Manusia itu tidak sempurna. Itu perlu difahami. Mengharap, berharap dan kecewa itu selalu terjadi. Makanya betul kata penulis, Ustazah Aslina.


"..harapan itu diusahakan menjadi satu kesungguhan untuk memberi; memenuhi komitmen agar saling memperbaiki, bantu membantu dalam meningkatkan ketakwaan kepadaNYA. 


Ini kerana, komitmen yang terisi penuh tanggungjawab oleh suami atau isteri dapat menjadi wadah terbaik untuk lebih berlapang dada menerima keadaan, sekaligus pada ketika yang sama memperjuangkannya ke tingkat yang lebih baik.


Ia juga mampu menghasilkan penyatuan jiwa yang membawa kepada ikhtiar bersama bagi menyempurnakan kekurangan yang ada. Ini dapat lebih menjamin kebahagiaan dari ‘perjuangan’ yang penuh dengan tuntutan semata-mata."


Share:

0 comments:

Post a Comment