Monday, September 11, 2017

Hubungan sosial : Wanita sebagai seorang isteri

Menyebut tentang hubungan sosial, saya kira hubungan suami isteri tidak terkeluar dari skop ini. Saya juga tidak terlepas dari mengikuti hal cerai kawin sepasang salebriti yang agak mengemparkan baru-baru ini.

"Saya memberi kenyataan berdasarkan faktar bukan emosi" katanya

Bukan emosi, bukan emosi, bukan emosi..bergema di telinga saya...Kenyataan yang meyakinkan tetapi pada saya amat tidak enak mendengarnya.

Bercerita tentang emosi. Saya memahami betapa terganggunya emosi seorang isteri apabila perkahwinan itu diragui. Rasa kecewa, sedih marah yang tidak dapat digambarkan. Luka berdarah dan parah. Jika boleh di bayangkan hati itu seumpama gelas kaca, saya rasa ianye telah pecah berderai. Jika hati itu umpama mata, pasti mata itu telah buta kerana tangisan yang tidak henti-henti. 

Jika difikirkan lagi dan lagi pasti akhirnya ia tenggelam dalam lautan kesedihan dan kekecewaan. Sehingga satu tahap yang tidak lagi membolehkan seseorang berfikir dengan waras. Yang difikirkan hanyalah untuk meluahkan betapa dirinya disakiti. Ingin sangat membuat semua tahu bahawa jiwa itu sedang tersiksa dan dikecewakan. Tiada lagi isu fakta atau dokumentasi.

Inalillah.. "Kasihan sungguh dia" detik hati saya.

Saya memahami yang keduanya ade pengajaran yang perlu diambil untuk diperbaiki. Saya bukan sesiapa untuk menghukum. Malah saya sendiri sebenarnye lebih2 lagi perlu mengambil pengajaran. Terpalit diwajah saya juga betapa saya juga amat jahil dan harus berusaha menjadi lebih baik. Teringat salah satu cerita yang saya baca dalam buku karangan Ustaz Pahrol Mohd Juoi berkaitan isu sosial. Petikan cerita...

"Awak dan mula emosional"

"Jika saya salah kerana beremosi, tuan juga salah kerana tidak beremosi. Membenci kemungkaran adalah soal perasaan. Ini soal hati. Ini berkait dengan iman. Tidak ada iman bagi mereka yang melihat kemungkaran tanpa rase benci" kata penulis.

Emosi itu kisahnye hati dan hati itu soalnya iman. Memang benar kita telah disakiti, memang benar kite telah dikecewakan dan dilukai. Dalam kehidupan berumah tangga kite berdepan dengan makhluk yang bernama manusia, yang kita panggil sebagai suami, isteri, anak-anak dan keluarga. Satu perkara yang semua orang tahu bahawa manusia tidak sempurna.


Fakta ini pasti tidak ada siapapun berani persoal. Tetapi.. kite perlu mengakui yang kadangkala hati kita gagal untuk menerima dan memahaminya. Sedangkan diri kite sendiri juga manusia. Kita juga ade bebuat kesilapan. Tapi apabila kite marah, kita sedih dan kecewa fakta itu didustakan dan kita hanya fikir diri kita.  Betul lirik lagu wanita oleh Dehaerty.

Akalmu senipis bilahan rambut 
Tebalkanlah ia dengan limpahan ilmu 
Jua hatimu bak kaca yang rapuh 
Kuatkanlah ia dengan iman yang teguh 

Hati wanita itu rapuh umpama kaca. Tapi telah di pesan agar memperkukuh iman sebagai bentengnya. Untuk bercakap soal iman, saya bukan orang yang layak. Saya juga sedang bergelut dengan emosi dan kesabaran dalam mengurus kehidupan. Selalu tersungkur dalam usaha cuba untuk bersabar. Belum bercerita soal mujahadah dalam memberi yang terbaik dalam ibadah kepada Allah. Zikir munajat, Quran dan amalan sunat yang masih sangat sedikit untuk dipersembahkan kepada Allah.

Apapun, saya masih ingat kate ustazah. Jika dalam hati kita masih ada rasa ingin menjadi baik, nak membuat yang terbaik, ingin menjadi isteri yang baik dan solehah. Insyallah pasti Allah akan bantu. Pasti Allah akan melihat setiap kesusahan dan jatuh bangun kita dalam memberikan yang terbaik kepadaNya. Ya 'jatuh dan bangun' fasa yang amat sesuai kerana kite ada kalanya berjaya dan ada kalanya gagal dalam mujahadah menjadi insan yang baik lagi solehah.


Share:

0 comments:

Post a Comment