Tuesday, April 10, 2018

Hanya Kerana Satu Undi Rahsia

3.6 Juta rakyat Malaysia yang layak mengundi masih belum mendaftar sebagai pemilih. Satu jumlah yang besar. Saya faham mengapa terdapat golongan yang enggan turun mengundi sekalipun telah layak untuk berbuat demikian.

Sebenarnye nak mengundi ni bukan perkara senang. Nak pilih untuk memberi sokongan pada parti mana, pada siapa itu sangat sukar. Lebih sukar daripada nak mencari jodoh terutama sejak berbondong-bondong parti baru tertubuh. Sejak parti yang wujud sekian lama berpecah, sejak pemimpin lama muncul kembali ke arena politik.

Pelbagai kerenah dan ragam dalam dunia politik. Sehingga saya sendiri pada satu masa dahulu melihat politik ini kotor dan tidak langsung memberi manfaat. Buang masa, buang beras, buang karen dan buang duit.

Parti A kate parti B rasuah, Parti B kate parti C penipu, Parti A fitnah Parti B komplot dengar parti D E dan C. Parti K hina kaum Z, Parti Y hina Agama J. Sampai bila nak habis semua tuduhan-tuduhan seperti ini.

Sebagai golongan marhain yang keluar pagi balik petang. Bekerja mencari sesuap nasi untuk diri dan keluarga. Mencari sedikit tabungan untuk sesekali bercuti bersama keluarga, mengumpul dana bekalan hari hari tua, urusan "pelik" seperti memberi sokongan kepada parti A B C D E dll tidak tersenarai dalam perkara mustahak.

Iya, sesekali kami merungut..harga barang naik lagi, harga minyak naik lagi..Oo alhamdulillah ade juga berterima kasih dapat la voucher buku RM200.. Eh air free pulak, ok jugak kan. Cukai pintu dah tak payah bayar. Lepas itu merungut lagi harga tepung, gula, ikan, bawang ntah sejak bila naik. Majlis perbandaran tak buat kerja, sampah berlonggok tidak terurus dll. Tapi, kehidupan diteruskan seperti biasa. Tiada masa nak fikir salah siapa dan siapa perlu buat apa.

Betul, kite tiada peruntukan masa untuk perkara yang renyah dan kompleks seperti ini. Kita ada lambakan urusan peribadi, urusan keluarga dan urusan kerja yang pasti menampakkan hasil jika kita abaikan. Memasak, membasuh, bayar bil-bil, urus anak sekolah dll.. Kalau kita tak buat, siapa lagi nak buat kan..

M E N G U N D I.. orang lain boleh buat, ramai lagi yang pergi mengundi itu. Undi kita seorang tak akan mengubah apa-apa.

S A L A H..iya, awak salah..saya salah. Islam ajarkan bahawa isu kepimpinan adalah isu ummah. Isu individu. Saya bukan orang yang arif untuk cerita panjang dan berhujah isu ini. Cuma kaedah mudahnya, mengundi itu satu bentu tanggungjawab dan tuntutan fardhu ain. Berikut salah satu rujukan untuk yang ingin mengetahuli lebih lanjut.

Kami menganggap perlu adanya pengundian sebagai salah satu proses untuk pelaksanaan perlembagaan dan juga undang-undang. Ini kerana tugas wakil rakyat sebagai pembuat dasar dan penggubal bagi maslahat negara dan rakyat. Justeru tidak dapat tidak, pengundian adalah perkara yang wajib. Ini selaras dengan kaedah:

مَا لَا يَتِمُّ الوَاجِبُ إِلَّا بِهِ فَهُوَ وَاجِبٌ

Maksudnya: Perkara yang tidak sempurna satu kewajipan melainkan dengan perkara tersebut maka perkara tersebut adalah wajib

Dalam bahasa yang mudah, pelantikan wakil rakyat, menteri dan pemerintah sebenarnya adalah wajib. Makanya untuk melantik adalah melalui proses pilihanraya atau pengundian, dalam konteks fiqh siyasah di Malaysia. Justeru, hukum mengundi dan menyediakan infrastruktur pilhanraya yang adil dan saksama itu hukumnya adalah wajib.


Professor Dr. Yusuf al-Qaradhawi, Presiden Kesatuan Ulama Sedunia mengulas ketika musim pilihanraya Mesir tentang hukum mengundi:

واجب شرعي، على كل مصري أن يذهب إلى صناديق الانتخاب، من لم يذهب فهو آثم، ارتكب ذنب عند الله، لا تكتموا الشهادة"

Maksudnya: “Hukumnya adalah wajib syarak ke atas setiap warga Mesir untuk pergi ke pos-pos undian untuk mengundi. Barangsiapa yang tidak pergi maka dia melakukan dosa di sisi Allah (berdasarkan ayat al-Quran): “Janganlah kalian menyembunyikan penyaksian kamu.”

Sumber Jabatan Mufti Wilayah



Mungkin dah lewat nak daftar mengundi, tetapi masih belum terlewat untuk rancang perjalanan pergi mengundi dan belum terlewat untuk memilih. Pilih ape? Pilih siapa? Lihat pada parti tak cukup, lihat bendera parti? Lagi la tak cukup? Lihat dan beri ruang untuk mengetahui dasar perjuangan parti dan pimpinan parti. Yang mana yang boleh mendokong tanggunjawab membanggunkan ummah,itulah pemimpin yang wajar diberi sokongan.

Bukan nak kempen parti bulan parti bintang. Tapi nak bagtau aje. Undi rahsia. Sekian



Share:

0 comments:

Post a Comment