Wednesday, June 22, 2011

Acik ke Akak


“Acik..Acik..”

Ana segera menoleh kebelakang, mencari-cari suara halus yang tiba-tiba menyapa tatkala pulang dari kerja. Akhirnya mata ana terlihat adik kecil yang tersenyum comel memandang ana. Ramah dan memang comel. Badanya tersidai di koridor rumah flat yang berhadapan rumah ana. Ana dengan senang hati membalas senyumnye.

"Acik..Acik..Acik dah balik ae.." gadis comel itu bersuara lagi.

"em.." ana mengagguk..kali ini senyum ana lebih lebar apabila terdangar panggilan Acik..

"em, acik ke aku ni..mude lagi rasenye, em...xpe la" ana berfikir sekilas dan terus beramah mesra dengan anak kecil berusia 3 tahun yang mengelar dirinye Aimi. Jiran depan rumah baru nak berkenalanlah katekan.

Apapun, hakikatnye manusia semakin tua..yang adik akan jadi kakak, yang kakak akan jadi mak cik dan yang mak cik akan jadi nenek. Pengakhiranya tetap sama. Alam barzah dan banglo 7 tingkat bawah tanah yang akan menanti. Tidak kira siapa pun kita di dunia di hadapan Allah tetap sama. Bezanya hanya amal dan taqwa.

"Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya "

( Surah Al-Hujurat : 13 )

Share:

2 comments:

  1. assalamualaikum ukhti..walaupun rasa hati xlayak mengukir kata taqwa,tapi moga satu hari nanti kita bakal tergolong dlm golongan sebegitu..iA:)

    ReplyDelete
  2. waalaikumsalam w.b.t
    betul2, taqwa itu mudah disebut dengan lisan, namun payah utuk dilaksana.I'allah, kita berusaha mencari dan mendapatkannya..

    ReplyDelete