• Soleh Solehah

    Bersangka baik pada takdir Allah itu natijah daripada Tauhid yang kuat.

  • Cinta Allah

    Cinta selain Allah akan membelenggu diri. Jalan keluarnya ?

    Cintailah Allah dan cintailah segala dan semuanya kerana Allah.

  • Akhirat yang Abadi

    'Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan dimintai pertanggung-jawaban.

    (Al-Isra :36)

Wednesday, July 19, 2017

Putera kedua ummi Mu'izz

Setelah sekian lama tidak menulis. Akal terasa tumpul dan pemikiran jadi semakin perlahan untuk mengolah kata-kata. Fuyoo..berbaur jiwang disitu. Apapun idea penulisan saya ketika ini sememangnya semakin kurang. Dilanda kesibukan mengurus anak-anak, kerjaya, tanggungjawab sosial dan sedikit urusniaga atas talian. 

Puji dan syukur kepada Allah saw atas kelahiran cahaya mata kedua yang diberi nama Muhammad Mu'izz bin Muhammad Zulhaziman. Hari ini genap umurnya 6 bulan. Kelahiran putera kedua disambut oleh Dr Zana Zalinda di Hospital Tunku Azizah Setapak. Proses kelahiran yang mudah dan cepat, syukur Alhamdulillah, tidak menolak hakikat bahawa melahirkan itu sememangnya sakit. Terasa nak menitiskan air  mata bila mengenang kembali detik-detik sukar mengharungi fasa 'active labor'. Sesungguhnya Allah jua yang maha mengetahui keadaanya.



Kisahnya dinukilankan agar saya punyai ingatan dikala saya menyelak lembaran diari saya di laman blog ini nanti. Saya mula rasa tidak selesa di bahagian bawah perut seawal 4 pagi 19 Januari 2016. Itu tanda yang pertama. Namun saya tertidur semula setelah beberapa minit menuggu gesa(surge) yang seterusnya. Kemudian saya terjaga untuk solat subuh. Selepas subuh rasa sakit agak kerap sekitar 25 - 15 minit sekali. Apabila jam menunjukkan pukul 8 pagi dan saya mengambil keputusan untuk tidak ke pejabat dan telefon ibu di Melaka untuk datang.

Kami bergerak ke TBS untuk ambil ibu jam 12 tengah hari. Dalam kereta, saya melayan sakit yang berselang 15-10 minit. Semakin lama duduk semakin sakit. Lepas ambil ibu kami bergerak ke Setapak. Saya minta untuk berjalan dulu dimana-mana pusat beli belah kerana merasakan sakit yang saya alami masih ditahap yang biasa lagi. Jadi kami singgah di Giant yang tidak jauh dari Hospital Tunku Azizah (HTA). Dua kali keluar masuk Giant sememangnya membantu mengurangkan rasa sakit malah tak rase pun sakit semasa berjalan dalam Giant. 

Sekitar jam 4 petang kami bergerak ke HTA sebab saya dah taktau nak kemana dan suami pun dah risau. Sampai di HTA, nurse pasang CTG dan Dr Zana buat VE rupenya dah 6cm. Alhamdulillah. Terus warded dan kene tukar baju, pakai baju HTA. Sakit semakin kuat, panjang dan menyakitkan. 

Jam 5 petang nurse datang nak pecakan air ketuban, check VE sebab tengok muka saya dah merah padam tahan sakit rupenya dah 10 cm FULL Dilated. Alhamdulillah 4cm opening only within 1 hour. Patutla rase macam nak tercabut pinggang menahan sakit tadi. Terus ditolak ke labor room. Rasa nak push baby sudah tidak tertanggung-tanggung lagi. Doktor dan nurse bersegera dengan segala kelangkapan dan 'guide' untuk push baby. 

Subhanallah, sekalipan ini bukan pengalaman pertama, apa yang selayaknya saya katakan adalah, tidak hairanlah ganjaran ibu yang melahirkan anak adalah penghapusan dosa seperti keadaanya dia dilahirkan. Amat besar kerana ia sesuai dengan rasa sakitnya yang ditanggung dikala melahirkan. Dan sesuai juga dengan cabaran buat si ibu ketika mana anak duduk didalam kandungan selama 9 bulan. 

Setelah beberapa kali push dan baby masih belum berjaya keluar, doktor menasihatkan saya supaya push dengan lebih kuat dan lebih panjang. Dr Zana cuba untuk membantu saya mendapatkan kelahiran alami tanpa Episiotomy. Dalam fikiran saya, ianya sangat mencabar, Push, lebih lama dan lebih panjang. Saya mungkin akan berhenti disitu. Maksud saya, teran sepenuh hati, nafas yang panjang, LAMA. Bermain difikiran, itu mungkin terakhir sebelum saya mati. Alhamdulillah stay positif,  5.30 petang lahirlah Mu'izz si comel ummi. Dan ummi mendapat 1st degree tear. 

Apapun mati itu pasti tetapi bukan niat saya menakut-nakutkan ibu-ibu yang bakal melahirkan. Paling penting, tips yang selalu dipesan dan saya baca berkaitan kelahiran alami ialah persediaan mental. Harus positif. Alhamdulillah disamping mengurus pernafasan, banyak berjalan, senyum dan perasaan gembira ketika melayan surge sangat membantu proses kelahiran anak kedua saya. Dengan kuasa Allah jua semuanya mudah apabila saya mampu senyum walaupun sakit agak kuat. Pesan seorang senior saya, awak bayangkan bunga yang sedang berkambang ketika surge datang. Itu sememangnya amat membantu.

Untuk kemudahan HTA, perkhidmatan, nurse, doktor semuanya adalah terbaik bagi saya. Doktor yang menyokong kelahiran alami, nurse ramah. Nurse terkejut sebab saya datang baru sejam dah ditolak masuk labor room. Siap pesan kalau anak seterusnya teruslah cepat-cepat datang hospital sebab katanye saya mudah bersalin (die xtau anak pertama saya sakit kemain lama). Wad cantik dan selesa. Makan pun sedap. Bayaran pun berpatutan. Seperti yang kami telah rancangkan, kos melahirkan putera kedua di HTA adalah RM2550. Saya duduk bilik single.

Sekian coretan ummi anak dua.