Wednesday, October 26, 2016

Jika dia meminta kepada-KU, pasti AKU berikan

"Abang sayang pergi beli barang dapur dekat pasar pagi tadi. Orang ramai sangat. Barang yang dibeli pulak banyak, penat mengangkat semua masuk dalam kereta. Anak pulak meragam bla..bla.......Letih betul harini" Ujar si isteri

"Ooo, yeke" suami membalas terus berlalu kebilik air.

........

Bagaimana respon anda pada situasi ini...

Pernah sekali dalam sembang saya bersama kawan-kawan muncul kes begini. Saya begitu pasti berkemungkinan itu perkara yang tidak aneh bagi suami. Membalas sekadar yang perlu dan mendengar luahan isteri. Namun seperti yang saya jangka, ianya sebaliknya bagi kaum wanita. Sentap, sedih dan putus asa, yang comelnye ade isteri menyangka suami "xnk kawan ngan saya".

Mungkin bukan semua wanita begitu tetapi kebanyakanye ya. Sekali dua tidak mengapa, memujuk hati dengan maaf dan baik sangka. Akan tetapi berkali-kali. Emosi mula menguasi, mengapa tiada respon.. Sampai hati tak peduli, lepas ni tidak perlulah carita apa-apa lagi.  Tiada tempat lagi untuk memaafkan. Isteri terus merajuk dan putus asa.

Begitu kompleknya emosi seorang wanita. Sebenarnya bukan mengeluh, tapi pada saya itulah cara wanita bercerita. Bukan mengadu apatah lagi menyalahkan, hanya berkongsi kisah "saya hari ini" untuk melepaskan sedikit lelah yang berbuku dihati dan berkongsi rasa.

Pada suami, ade yang berasa diri mereka bersalah. Membiarkan isteri berpenat sendirian, mengelola anak dan barang keperluan lalu diam dan masuk "gua". Ade yang rasa ok itu perkara biasa, apa lagi yang harus saya perkatakan. Apa pun saye sendiri tidak pasti ape yang selalunya ayah-ayah fikirkan apabila isteri berkongsi cerita.

Yang saya pasti,secara umumnya wanita yang berkongsi cerita selalunya hanya ingin dibelai dan diberi perhatian mungkin juga simpati orang yang ditaklif menjadi pendengar ( dalam kes ini suami). Maka respon yang selalu didambakan adalah yang berbaur kasih sayang dan perhatian. Mungkin pelukan, sentuhan tangan atau ucapan terima kasih. Terima kasih sebab berbelanja untuk rumah kita...Tetapi respon Oo.., Ok.., Yeke.. atau respon yang tidak menunjukkan perhatian adalah tidak begitu sesuai.

Sesama wanita selalunya perkara ini mudah difahami. Apabila kawan serumah balik dengan wajah yang tidak gembira. Pasti teman-teman yang perasan perkara ini akan segera mengekori dan bertanya. Sehabis cara digunakan untuk tahu apa yang sedang berlaku kepada kawan tadi. Habis semua media social digodam untuk mendapatkan maklumat lanjut. Meraka duduk dan berbincang tentang perasaan. Akhirnye semua kembali kepada sediakala.

Ya, wanita suka berbicara tentang perasaan. Dan mereka ada banyak cara untuk memulakan aktiviti ini. Jika kena dengan gaya, dengan mudah semua isi hatinya akan diluahkan tanpa dipaksa. Apa yang saya tulis ini telah dihurai panjang dalam buku 'Men from mars women from Venus' tulisan John Grey. Sebuah kajian yang ramai bersetuju denganya. Pada saya penulisan beliau banyak benarnya.





Namun, saya juga pasti. Tidak ramai lelaki yang minat untuk tahu dan memahami matapelajaran 'perasaan' ini. Seringkali apabila saya melewati artikel-artikel berkaitan wanita ini, saya beranggapan, artikel ini hanya wanita sahaja yang suka dan baca. Bagi kaum adam melihat tajuk sahaja pun sudah cukup menjengkelkan. Tidak berminat dan tiada tarikan. Sama seperti apa yang saya tulis kali ini. Oleh yang demikian saya merasakan, cukuplah kita meminta untuk difahami.

Jika diteruskan juga bicara tentang hati dan rasa ini, pasti akan lebih parah lagi luka yang sedia ada. Langkah perlu di susun, tenaga perlu dikerah sehabisnye untuk berpegang kepada solusinya yang tidak mengecewakan lagi. Luka perlu diubati dan dirawat segera sendiri. Mencari dan bersandar pada kasih sayang Ilahi itu solusi yang pasti.

.....

... sentiasa memperbaiki ibadah fardu sebagai ikhtiar untuk lebih akrab kepada ALLAH, Pemilik setiap jiwa sebagaimana pesanan-NYA lewat sebuah hadis Qudsi. ALLAH Subhanahu Wa Ta’ala berfirman yang bermaksud :

Tidak seorangpun hamba mendekatkan diri kepada-KU dengan sesuatu yang paling aku cintai, melainkan dengan apa yang telah AKU wajibkan kepadanya. Hamba-KU adalah orang yang selalu mengerjakan ibadah-ibadah nawafil (amalan-amalan sunnah) sehingga AKU mencintainya. Ketika AKU telah mencintainya, maka AKU-lah yang akan menjadi telinga yang dia gunakan untuk mendengar, mata yang dia gunakan untuk melihat, tangan yang dia gunakan untuk memukul, kaki yang dia gunakan untuk berjalan. Jika dia meminta kepada-KU, pasti AKU berikan, dan jika dia perlukan perlindungan-KU, pasti AKU lindungi...”

Lantaran, manusia yang berkah itu..adalah manusia yang tumbuh, berkembang dan meluas manfaat serta kebaikannya buat diri, keluarga dan masyarakat. Terkenal di langit tinggi, walau mungkin tidak dikenal di bumi.

Munajat malamnya, menjadi wadah dia menyelesaikan masalah, hingga yang ditonton oleh manusia pada dirinya di siang hari hanyalah senyuman yang indah. Dia tidak bahaya untuk didekati, kerana dia tidak menyakiti dengan lisan atau perbuatan. Mendengar bicaranya, manusia beroleh teladan kesolehan..melihat dia bergerak, membangkit motivasi kepada amal soleh.

Dia yang mendekat dan terus mendekat kepada ALLAH, kerana ALLAH paling suka didekati oleh hamba-NYA melalui ibadah yang difardukan.

Lantas, ALLAH terus membuka kesempatan untuk hamba yang menuju hampir kepada-NYA  dengan yang fardu kemudian ditambah dengan ‘nafilah’ serta ‘sunnah’ lagi dan lagi…hingga akhirnya ALLAH memanggil Jibril lalu mengumumkan :

“Wahai Jibril, AKU mencintai orang ini maka cintailah dia, lalu jibril pun mengumumkannya kepada seluruh makhluk di langit!”

sumber.........



Share:

0 comments:

Post a Comment