Monday, October 31, 2016

Ubat Hati yang Lara

Kebelakangan ini hati saya dihambat keresahan. Anak yang seorang ini tidak nyenyak tidur. Jika dibandingkan dengan malam-malam yang biasa, Mu'min akan bangun  1 2 kali sahaja untuk menyusu. 2 3 harini bangunnya bukan kerana susu sahaja, bingung ummi dan abah memikirkan. Selepas diberikan susu pun masih panjang lagi siri tangisanye. Semalam nak berpangku tidurnye.

Ummu Mu'min ni pula bukanlah orang yang penyabar, seringkali panas di sudut hati apabila tidak berjaya meredakan keadaan. Mujur abah peka dan segera mengambil alih tugas menenangkan. Didukung, dipangku dan didodoi dalam buaian. Pelbagai cara.. di malam hari dikala jiran tetangga sedang tidur nyenyak diulik mimpi.

Terkenang episod tangisan Mu'min pada awal kelahiranya. Suara kuat bukan kepalang seolah-olah didera dan dipukul-pukul tubuhnye. Disuakan susu dia menolak, lampin tidak basah, kencing beraknya baik-baik sahaja. Pelbagai cara, semuanya tidak meredakan keadaan.

Paksu yang selalunye sibuk dengan game di telephone pintarnye pun pasti berhenti membantu kakak dan ibu mententeramkan anak sedara yang seorang ni. Terbayang wajah nenek yang risau teramat sangat tatkala melihat Mu'min menangis sedu sedan. Semua usaha selalunya tidak membuahkan hasil, Mu'min terus menangis dan menangis.

Fikiran ummi buntu, sesak dada seperti tiada apa yang mampu dilakukan pada masa itu. Betul-betul menduga jiwa ibu baru ini. Apabila hari semakin gelap, jiwa semakin gelisah. Apalah nasib saya dan anak harini. Semuanya tidak dapat dijangka. Pada kebanyakan harinya pasti huru-hara dengan tangis yang tidak dapat dipujuk.





Trauma itu masih berbekas, dan terasa ada lagi baki kesakitan itu. Hai anak, ummi sungguh tidak terdaya mendengar tangisan mu. Menangis hati ummi apabila gagal mententeramkan kamu. Terbabas emosi ummi tatkala tekaan demi tekaan, cubaan demi cubaan ummi gagal memenuhi kemahuan mu.


Ubat Hati yang Lara.

Taubat sebagai terapi hati. Barangkali ini ubat hati yang sedang sakit ini. Saya sempat mendengar tazkirah/kuliah slot Usrati daripada Ustazah Nurhafizah Musa. Ayat suci al-Quran menjadi muqadimah beliau.

"Maka aku katakan kepada mereka: 'Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun. Niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat,dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai."

Surah Nuh: 10 - 12

Janji Allah atas kerendahan hati hamba-hamba yang memohon taubat dariNya. Memberi Rahmat dalam kehidupan, hujan yang mencurah curah, rezeki yang melimpah ruah, anak-anak soleh yang akan mendoakan kesejahteraan ibu dan ayah sebagai jariah apabila meninggal dunia dan paling indah merupakan syurga yang penuh ketenangan dan kedamaian, gah dan mewah disisi Rabbnya.

Namun saya sendiri  mengakui kata-kata ustazah, barangkali hati ini sakit, barangkali hati ini mati. Apabila disebut tawaran-tawan ini, hati tidak sedikit pun terliur dengan janjiNya. Sebaik-baik tawaran, sebaik-baik pemberian itu tidak mendatangkan rasa ghairah seperti mana rasa terliur dan ghairah apabila mendengar tawaran dunia yang bersifat zahir seperti kesenangan, kemewahan harta dan pangkat.

Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=XGR_7b4qMJ8

Kesilapan dan kelalaian yang mengundang padah. Namun kasih sayang Allah tidak bertepi. Di berikan modal berupa anak kecil yang tidak mengerti ini sebagai pengikat kasih sayang Allah. Modal untuk kembali dan menangis memohon simpati Allah. Mencurah segalanya yang terbuku, menyandarkan segala rasa hiba untuk ditadbir oleh Allah. Engkau Maha Mengetahui Ya Allah, Engkau tahu segala-galanya.


Share:

0 comments:

Post a Comment